Cak Lontong: Saya Tidak Merasa Lucu

Cak Lontong Angpao888 Tempo 04072014
Lies Hartono Atau Cak Lontong di Tendean, Jakarta, 11 Juni 2014. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo | Dibaca 76

JAKARTA – Entertainment.Angpao888.com : Tangan pria bertubuh tinggi besar itu meraih sebatang rokok, menyalakannya pelan-pelan sambil bersandar pada kursi. Matanya menerawang. Berpikir sejenak, ia kemudian berkata, “Setiap orang menghargai cerita yang bagus, mereka tertarik dengan itu. Saya cuma menyampaikan cerita itu dengan baik dan benar,” kata Cak Lontong, memberi rumus melawaknya kepada kami.

Kamis lalu, pria bernama asli Lies Hartono ini baru saja selesai menghadiri rapat dengan pihak Trans TV. Setelah beberapa jam menunggu, Heru Triyono dan fotografer Wisnu Agung Prasetyo dari Tempo akhirnya bisa menemui pelawak yang saat ini dinilai paling genius sekaligus dibenci di televisi karena gaya beloon dan muka datarnya. “Maaf, saya tadi rapat dulu. Ada program baru, Gado-Gado,” kata pria yang memiliki tinggi badan 184 sentimeter ini di Coffee Bean gedung Trans TV, di Jalan Kapten Tendean, Jakarta Selatan.

Sebagai pelawak, Cak Lontong sedang naik daun. Wajahnya muncul di mana-mana: Sentilan Sentilun (Metro TV), Stand Up Comedy Show (Metro TV), Indonesia Lawak Klub (Trans 7), Sekolah Menjadi Komedian (Trans 7), dan Kopi Susu (JakTV). Tapi yang paling ditunggu adalah karakternya sebagai peneliti gadungan dalam acara Indonesia Lawak Klub (ILK), yang mengusung genre baru dalam pertunjukan lawak di Indonesia dengan kemasan talkshow sebagai parodi dari acara Indonesia Lawyers Club (ILC).

Kehadirannya, dengan hasil riset dan data yang ngawur, benar-benar ditunggu pemirsa. Meski datanya kadang tidak berhubungan dengan topik, penyampaian khas Cak Lontong, yang bertampang serius dengan aura kewibawaannya, menjadikan apa saja yang dikatakannya lucu. Contohnya seperti ini: “Dari hasil survei yang saya lakukan, 100 persen masyarakat Indonesia itu menyukai musik dangdut,” kata Cak Lontong. Kemudian, Denny Chandra, sang host, bertanya kepadanya, “Kok bisa? Memangnya di mana Anda melakukan survei itu?”

“Di konser dangdut,” kata Cak Lontong, dengan ekspresi muka yang datar.

Namun Cak Lontong dulu tidak konyol seperti ini. Saat di bangku sekolah dasar, ia malah anak pintar yang dapat peringkat satu terus. Beranjak remaja, ia cenderung jadi pendiam, bahkan tidak suka berbicara dengan orang banyak. “Namun bacaan saya majalah Intisari dan majalah Humor,” ujar dia. Ia juga tidak pernah terlibat dalam pertunjukan komedi sama sekali sampai berkuliah di Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya dan mendirikan grup lawak Ludruk Cap Toegoe.

Waktu sudah menunjukkan pukul 2 dinihari. Mata dia terlihat sayu saat itu. Namun ia terus menyulut rokok tanpa henti. Isapannya begitu kuat, seolah ingin menghabiskan satu batang dalam satu hisapan. Dalam sehari, Cak Lontong bisa menghabiskan dua bungkus rokok. “Saya serius dengan profesi ini. Saya ingin terus punya sesuatu yang mengibur orang, karena tawa itu menyembuhkan semua luka,” ujarnya.

 

Beberapa kalangan mengatakan pengaruh Anda di dunia komedi Indonesia saat ini begitu besar karena berhasil mengangkat genre stand-up comedy dan meminggirkan lawakan slapstick…
Saya ini berangkat dari komedian tradisional: ludruk. Ketika muncul genre baru stand-up comedy yang dinilai cerdas, justru saya anggap tidak juga. Kalau mau fair, komik yang tidak menunjukkan kecerdasan itu banyak. Pelawak, walaupun tradisional dan tidak bersekolah tinggi, justru punya kecerdasan itu. Misalnya, Srimulat. Dulu mereka bisa menghibur dari buruh sampai pejabat. Itu cerdas. Meski terkesan kelihatan tidak pintar, itu adalah peran yang mereka mainkan. Mereka bisa memainkan emosi penonton. Saya paling tidak setuju jika stand-up comedy dianggap lebih pintar. Itu jelas salah. Itu anggapan orang yang tidak mengerti.

 

Pages: 1 2 3 4